News
Trending

KIBBM Lahirkan Deklarasi Istanbul Tolak Yahudisasi Baitul Maqdis

TURKI (AQLNEWS)- Kesucian Islam kembali dinodai. Simbol persatuan umat Islam kembali dikoyak. Masjid Suci Al-Aqsha, kiblat pertama umat Islam kembali dinistakan. Zionis Israel kembali menutup Masjid Suci Al-Aqsha pada hari Jumat tanggal 14 Dzulqa’dah 1439 H, bertepatan dengan tanggal 27 Juli 2018 M.

Masjid Al-Aqsha dalam kondisi bahaya. Ekskalasi upaya mengambil alih Masjid Al-Aqsha meningkat drastis dalam satu tahun terakhir. Terhitung sejak penutupan Masjid Al-Aqsha yang pertama, Jumat 14 Juli 2017 setahun yang lalu. Bertepatan dengan Konferensi Internasioal Ulama Mimbar Al-Aqsha Pertama di Istanbul.

Semakin kritis ketika Presiden Amerika Serikat menandatangani keputusannya; menjadikan kota Al-Quds (Yerussalem) sebagai ibukota Israel dan memindahkan kedutaan AS ke kota Al-Quds, pada tanggal 6 Desember 2017. Dilanjutkan dengan peresmian kedutaan AS, pengepungan Al-Aqsha setiap hari oleh Zionis Israel, dan terakhir penetapan UU Nasionalisme Yahudi di Palestina, yang menetapkan bahwa Palestina milik bangsa Yahudi.

Seluruh rangkain kejahatan ini, tidak lepas dari realisasi ambisi besar Zionis Isreal untuk merebut Masjid Suci Al-Aqsha dari kaum Muslimin. Maka, menyikapi kondisi kritis ini, Koalisi Indonesia Bela Baitul Maqdis (KIBBM) di tengah mengikuti Konferensi Ulama Internasional Mimbar Al-Aqsha II, menegaskan menolak yahudisasi Baitul Maqdis. Berikut pernyataannya yang dibacakan langsung oleh Ketua Umum KIBBM, KH Bachtiar Nasir, dan dikuatkan oleh seluruh perwakilah ORMAS;

Pertama, mengutuk keras tindak kekerasan dan teror yang dilakukan oleh tentara Zionis Israel terhadap Masjid Al-Aqsha dan umat Islam yang akan melaksanakan Shalat Jumat.

Kedua, menyerukan kepada para Advokat Muslim sedunia, dan seluruh pemimpin negara yang tergabung dalam OKI, untuk memejahijaukan Israel dalam pengadilan internasional atas pelanggaran HAM yang dilakukan.

Ketiga, menghimbau kepada pemimpin, ulama, dan masyarakat Arab untuk lebih pro aktif dan bersungguh-sungguh dalam menjaga Masjid Al-Aqsha.

Keempat, menyerukan persatuan dan kerjasama umat Islam seluruh dunia untuk menjaga dan menyelamatkan Masjid Al-Aqsha

Kelima, menghimbau kepada para dai dan khatib menggunakan mimbar-mimbarnya untuk menggerakkan seluruh umat Islam dunia, agar memberikan perhatian khusus dalam membela Masjid Al-Aqsha.

Keenam. mengapresiasi sikap tegas Pemerintah Indonesia yang menolak Yahudisasi di Palestina, dan mendesak pemerintah Indonesia untuk menolak normalisasi hubungan apapun dengan Israel.

Ketujuh, menyerukan kepada seluruh elemen umat dan bangsa Indonesia untuk mengesampingkan perbedaan demi menunaikan kewajiban persatuan dalam memperjuangkan kesucian Baitul Maqdis dari penistaan Zionis Israel.

Kedelapan, mengajak seluruh eleman bangsa Indonesia untuk bergabung dan terlibat aktiv dalam seluruh aktivitas pembelaan Baitul Maqdis melalui lembaga Koalisi Indonesia Bela Maqdis (KIBBM).

Berikut delegasi Indonesia dalam Konferensi Ulama Internasional Mimbar Al-Aqsha II di Istanbul: Pengurus Besar Nahdlatul Ulama, Pengurus Pusat Muhammadiyah, Pengurus Pusat Persatuan Islam (Persis), Pengurus Pusat Al-Wasliyah, Majelis Intelektual dan Ulama Muda Indonesia (MIUMI), Majelis Adz-Dzikra, Federasi Serikat Pekerja Aneka Sektor Indonesia, Komite Nasional untuk Rakyat Palestina (KNRP), Adara Relief International, Spirit of Aqsa, SADAQA, Kasih Palestina, One Care, Akrom Fondation, SNH Law Office, PP KAMMI, Formasi Satu, Darussalam Peduli, Pesona Al-Quds, International Aqsa Institute, Kwartir Nasional Gerakan Pramuka, Damai Aqsa Foundation (DAF), Pusat Studi Islam Bekasi. (Ustaz Yasin/Pengajar AQC).

Sebarkan Kebaikan!

Tags
Show More

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Close